Ahad, 1 Januari 2017

Antara wang dan niat haji.. dua perkara berbeza


Saya bukan cerdik pandai Islam.. jauh sekali ulamak tetapi jika yang cerdik pandai pun pergi menjawab macam bukan ilmuan Islam.. saya pun naik hairan.
Dr Mahathir Mohamad berkata soal wang IMDB yang dibelanjakan untuk pemergian Haji. Dia ada menyebut akan perihal tidak dapat Haji mabrur. Pada saya itu tidak salah.. dia bukan pertikaikan soal orang yang pergi Haji.. Dia persoalkan wang, kos yang menanggung pemergian Haji.
Kerana pernah satu masa dikampong saya, dipersoalkan bagaimana wang orang kampong saya yang kerjanya menembak babi.. adakah wang hasil menembak babi yang kemudian itu dijual kepada orang bukan Islam digunakan untuk pergi menunai haji.. menjadi haram?.. Jawabnya tidak. kerana menembak babi bukan kerja yang diharamkan dalam Islam.
Isu Dr Mahathir Mohamad ialah asal wang itu.. Maka kena di jawab isu wang itu.. Apa salahnya dijawan bahawa wang itu dari Yayasan IMDB dan tidak kaitan dengan tuduhan mana-mana wang dicuri dari IMDB dan bukan menjawab saperti ini:-

“Siapa dia hendak mempersoalkan ibadat orang lain? Tidak wajar Dr. Mahathir cuba mainkan peranan Tuhan selepas mendapat pelbagai nikmat dan rezeki daripada Allah SWT.

“Jika Rasulullah SAW pun tidak tahu tentang hal ibadat individu lain, apatah lagi orang biasa. Apa yang penting, individu yang melaksanakannya benar-benar ikhlas dan tahu apa yang dilakukan,” katanya seperti dilapor Mingguan Malaysia.

Maka sesuatu wang yang haram.. memang tidak memberi manafaat dalam apa ibadat pun, apa lagi menunaikan haji. Maka salah apa cakap Dr Mahathir Mohamad jika mengatakan mereka yang pergi Haji dengan wang IMDB tidak mendapat Haji Mabrur..
Maka saya minta Ustaz yang juga anak kenalan saya yang pernah jadi SetPol Dr Mahathir Mohamad.. memberi penjelasan isu wang itu.. semoga dengan pencerahan dari yang pandai islam ini.. akan menjernihkan suasana. s.k. Dato' Seri Jamil Khir dan Asyraf Wajdi Dusuki.
Bandar Sri Permaisuri, Cheras.
Januari 1, 2017.
Jam-9.50mlm

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ulasan mestilah selari dengan isu yang di wacanakan, sebarang ulasan yang tidak sewajarnya dalam isu tidak akan disiarkan atau dipadamkan kemudian